Gaya Hidup Sehat Seperti Apa yang Bisa Turunkan Risiko Kanker Serviks?

Kanker serviks merupakan momok menakutkan bagi kaum perempuan. Selain disebabkan oleh faktor genetik, perkembangan kanker sangat dipengaruhi oleh gaya hidup. Kabar baiknya, penyakitkanker serviksadalah satu dari sekian banyak kanker yang bisa dicegah dengan vaksinasi, yaitu vaksin HPV.

Tapi tak hanya itu, ternyata gaya hidup sehat juga bisa menurunkan risiko kanker serviks. Menurut sebuah artikel yang diterbitkan dalam Nutrition Journal, seperti dikutip webmd.com, sekitar 30 sampai 40 persen kanker dapat dicegah dengan perubahan pola makan dan gaya hidup. Meskipun tidak ada makanan tertentu yang bisa mencegah kanker serviks, namun beberapa gaya hidup sehat berikut dapat membantu menurunkan risiko terkena kanker serviks.

Inilah beberapa gaya hidup yang bisa diubah dan mulai dilakukan untuk menurunkan risiko kanker serviks. Sudah bukan rahasia lagi bila olahraga rutin memberikan segudang manfaat untuk kita. Selain untuk menjaga kebugaran tubuh, olahraga juga dapat mempertahankan berat badan dan mengatasi penumpukan lemak di seluruh tubuh.

Pasalnya, orang orang dengan kelebihan berat badan lebih berisiko untuk terkena kanker. Bila Anda tidak memiliki banyak waktu untuk berolahraga, kita bisa tetap bergerak aktif melalui hal hal sederhana setiap harinya. Orang orang yang mengonsumsi makanan kaya antioksidan, flavonoid, folat, karotenoid, vitamin C, vitamin E dan serat mengalami penurunan risiko kanker serviks sebesar 40 hingga 60 persen.

Hal ini ditemukan dalam sebuah studi yang diterbitkan dalam Nutrition and Cancer. Zat zat tersebut dilaporkan dapat membantu membersihkan infeksi HPV lebih cepat dengan menghambat perubahan sel sel leher rahim menjadi sel kanker. Manfaat zat zat tersebut bisa kita dapatkan dengan mengonsumsi buah buahan, sayur sayuran, kacang kacangan, dan biji bijian.

Beberapa contoh sayuran penurun risiko kanker serviks adalah brokoli, kubis, bawang putih, bawang merah, selada, bayam, wortel, ubi jalar, labu. Sementara daftar buah yang bisa Anda konsumsi adalah alpukat, apel, stroberi, jus jeruk. Bila Anda penggemar teh, cobalah untuk menggantinya dengan teh hijau yang dapat membantu mencegah terkena kanker serviks.

Bila kita sudah aktif secara seksual, maka Anda wajib menjalani tes pap smear. Pasalnya, tes ini berguna untuk melihat kemungkinan adanya perkembangan sel kanker serviks. Melalui tes pap smear, dokter kandungan Anda akan mengambil sampel sel serviks kita untuk mencari kemungkinan sel yang bisa berubah menjadi kanker. Jadi, bila terdapat sel prakanker yang patut dicurigai, maka sel tersebut bisa segera disingkirkan.

American Cancer Society merekomendasikan bahwa mulai usia 21 tahun, wanita harus menjalani pap smear setiap tiga tahun hingga usia 29 tahun. Semakin awal kita melakukan pap smear, maka semakin bisaAnda mencegah sel kanker berkembang lebih parah. Tapi Anda, meski gaya hidup dan pola makan di atas bisa mengurangi risiko terbentuknyakanker serviks, hal ini tidak dapat mencegah infeksi virus HPV yang merupakan biang keladikanker serviks.

Karena itulah, Anda harus tetap membutuhkan vaksin HPV untuk mencegahkanker serviksya.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *